Warga Korut Tak Lagi Temukan Tempat Perlindungan Di Inggris

Ketika masih gadis kecil dan saat itu telah turun salju, Park Ji Hyun pergi keluar dan membuat manusia salju seperti anak lainnya.Tidak seperti anak-anak pada umumnya, dia kemudian menuangkan air mendidih di atas kepalanya untuk menghancurkannya. Dalam permainannya, manusia salju adalah orang Amerika, dan dengan demikian Amerika adalah musuh mematikan negaranya Korea Utara termasuk musuh pemimpin yang dicintainya Kim Il Sung.

Masa Pelarian yang Memilukan

Park, sekarang berusia 49 tahun, ia tidak lagi menganggap begitu tinggi kediktatoran keluarga Kim. Seorang aktivis hak-hak perempuan itu telah mengalami pelarian dua kali dan menghabiskan 10 tahun terakhirnya untuk tinggal di Inggris. Dia duduk di sebuah kafe di New Malden, sebuah daerah pinggiran yang tenang di pinggiran London yang menjadi rumah bagi lebih dari 10.000 warga Korea Selatan dan tempat terbesar orang Korea Utara di Eropa, ia menceritakan kisah panjang dan sedih tentang perjalanannya.

Setelah pamannya meninggal karena kelaparan yang dahsyat yang menurut Human Rights Watch menewaskan sedikitnya satu juta orang pada 1990-an, Park melarikan diri ke China tetapi dengan cepat dijual oleh seorang perantara melalui pernikahan di mana ia kemudian dilecehkan secara seksual dan diperlakukan seperti seorang budak. Setelah diam-diam melahirkan seorang putra, ia ditangkap oleh pihak berwenang China dan dipulangkan sendirian ke kamp kerja paksa, di mana ia dipaksa bekerja sampai kakinya terinfeksi sangat parah sehingga ia dibuang keluar agar mati.

Sebaliknya, ia melarikan diri ke China lagi untuk merebut kembali putranya dan pindah ke Beijing di mana mereka hidup dalam ketakutan akan penangkapan. Hingga tahun 2008, ketika seorang pendeta Korea-Amerika membantu mereka menemukan jalan mereka ke PBB dan kehidupan baru di Inggris.”Saya pikir Korea Utara adalah holocaust abad 21,” kata Park kepada Kyodo News.”Paman saya meninggal karena kelaparan … tetangga saya, mereka mati karena kelaparan.Tapi tidak ada yang ingat.”

Ingin Inggris Lebih Aman Lagi

Park sekarang menulis memoar tentang pengalamannya dan juga bekerja untuk Connect Korea Utara, sebuah badan amal togel online yang bekerja melalui pusat komunitas yang baru dibuka untuk meningkatkan kesadaran publik tentang pengungsi Korea Utara dan menyediakan layanan kesejahteraan untuk membantu mereka berasimilasi ke dalam kehidupan masyarakat di Inggris.

Para pengungsi Korea Utara menghadapi rintangan besar untuk hidup di Inggris menurut pendiri amal Michael Glendinning, seperti belajar bahasa Inggris dan mengembangkan keterampilan kerja, “karena pekerjaan yang sering dilakukan di Korea Utara tidak ada gunanya dalam masyarakat kita (Inggris).” Kata Glendinning banyak warga Korea Utara akhirnya tinggal di New Malden dan bekerja sebagai buruh manual untuk perusahaan Korea Selatan, memberi mereka dengan sedikit kesempatan untuk mengasimilasi atau memajukan karir mereka.

Angka resmi menyebutkan jumlah pengungsi Korea Utara di Inggris sekitar 650 orang, meskipun ia mengatakan bisa jadi ada hingga 1.000. Dia mengatakan hanya 30 atau lebih pengungsi Korea Utara sekarang memasuki negara itu setiap tahun, dibandingkan dengan 80 atau 90 dekade yang lalu. Sementara Park diberikan status pengungsi dan kemudian menjadi warga negara, dia mengatakan orang lain belum menemukannya dengan mudah, dan mengkritik pemerintah Inggris karena tidak mengambil lebih banyak pengungsi Korea Utara.

Menanggapi pertanyaan tentang sikap Inggris terhadap para pengungsi Korea Utara, seorang juru bicara Kantor Dalam Negeri Inggris mengatakan, “Inggris memiliki sejarah bangga memberikan suaka kepada mereka yang membutuhkan perlindungan kami dan setiap kasus dinilai berdasarkan manfaat masing-masing.”Sehingga, tidak semua warga Korea Utara bisa menjadi warga negara Inggris karena tidak mendapatkan suaka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *